10 Tempat Menarik Dieksplor di Tembok Besar China
Destinasi Wisata

10 Tempat Menarik Dieksplor di Tembok Besar China

Membentang sepanjang lebih dari 6.000 kilometer, Tembok Besar China tidak diragukan lagi adalah salah satu pencapaian arsitektur dan teknik paling mengesankan bagi umat manusia. Selama berabad-abad dan ribuan tahun, berbagai negara bagian dan kekaisaran China membangun bagian tembok untuk melindungi diri dari kelompok nomaden keliling yang mengancam wilayah mereka dari utara. Dengan demikian, beberapa bagian berasal dari abad ketujuh SM, sementara beberapa bagiannya yang paling terkenal baru ditambahkan pada tahun 1500 dan 1600-an.

Mengular di sepanjang punggung gunung melalui lembah dan bukit, Tembok Besar membentang dari Gurun Gobi di barat hingga Laut Bohai di timur dan melewati 15 provinsi di Tiongkok di sepanjang jalan.

Sementara banyak segmen yang paling terpelihara dan tampak paling mengesankan dapat ditemukan di luar Beijing, bagian lain yang lebih liar dan terpencil, namun sama-sama indah dapat ditemukan lebih jauh. Karena ini adalah salah satu monumen paling terkenal dan ikonik di dunia, kunjungan ke China tidak akan lengkap tanpa berjalan-jalan di sepanjang Tembok Besar.

1. Shanhaiguan

Dikenal sebagai ‘Kepala Naga’, di Shanhaiguan Tembok Besar itu akhirnya berakhir dan menjorok secara dramatis ke Laut Bohai. Meskipun bagian aslinya telah lama hancur menjadi ombak, tembok ini telah dibangun kembali dan dipugar secara fantastis, sehingga Anda dapat mengambil foto demi foto dari atasnya, saat lautan menabraknya.

Benteng tua yang mengelilingi kota Qinhuangdao, tempat Shanhaiguan berada, juga dianggap sebagai bagian dari Tembok Besar dan layak untuk dijelajahi jika Anda punya waktu. Segmen besar tidak direstorasi, dan ini menawarkan pengalaman yang mungkin lebih otentik daripada Kepala Naga yang agak turis. Selain itu, kota ini juga menawarkan museum brilian yang akan mengajarkan Anda segala hal yang perlu diketahui tentang Tembok Besar dan orang-orang yang pernah menjaganya.

2. Huangyaguan

Terletak di tengah beberapa pemandangan yang benar-benar menakjubkan dengan pegunungan dan lembah yang indah di sekelilingnya, bagian Huangyaguan dari Tembok Besar membentang sekitar 40 kilometer dan menawarkan banyak menara dan gerbang air yang mengesankan. Yang terakhir ini sangat menarik untuk dikunjungi, karena lengkungan – yang berasal dari tahun 1400-an – dapat dibuka dan ditutup tergantung pada apakah musuh mendekat atau tidak.

Meskipun cukup curam di banyak tempat, dindingnya membuat beberapa pendakian yang luar biasa. Setiap Mei, ribuan pelari yang antusias turun ke Huangyaguan untuk mencoba lari maratonnya yang terkenal. Dianggap oleh banyak orang sebagai versi miniatur dari Tembok Besar China, Huangyaguan memiliki banyak pemandangan menarik untuk Anda lihat dan jelajahi, hanya di area yang padat dan lebih mudah dikelola. Mengunjungi Huangya Pass, misalnya, adalah suatu keharusan, dan pemandangan dari atas bagian Tangga Langit Huangya sungguh menakjubkan.

3. Juyongguan

Karena letaknya hanya satu setengah jam di timur laut Beijing, Juyongguan telah lama memainkan peran penting dalam pertahanan ibu kota negara. Di Benteng Juyong Pass, benteng ini membanggakan salah satu benteng Tembok Besar yang paling mengesankan. Menampilkan arsitektur yang indah dengan beberapa fitur yang berasal dari Dinasti Ming, benteng ini menempati posisi penting di Lembah Guangou – salah satu titik akses paling penting ke Beijing.

Meskipun udaranya tidak dapat ditembus, bagian tembok Juyongguan sebenarnya telah dilanggar oleh Genghis Khan pada tahun 1211 dan 1213. Karena ini adalah bagian yang paling dekat dari tembok ke Beijing, Juyongguan adalah daya tarik yang sangat populer di kalangan wisatawan, yang datang untuk mendaki bersama. di atasnya, kunjungi bentengnya yang menakjubkan, dan potret pemandangan yang menakjubkan.

Terletak tidak jauh dari situ terdapat Dingling Tombs – satu-satunya mausoleum kekaisaran Dinasti Ming yang dibuka – dan museum serta istana bawah tanahnya sangat layak untuk dikunjungi jika Anda berada di area tersebut.

4. Gubeikou

Terletak sekitar dua jam berkendara dari Beijing, Gubeikou adalah salah satu bagian Tembok Besar terliar dan paling berharga untuk dijelajahi. Sebagian besar tidak direstorasi, dengan benteng yang membusuk dan reruntuhan yang hancur di mana pun Anda melihat. Berlokasi strategis di sepanjang punggung Pegunungan Yan, Gubeikou menjaga jalur penting ke Beijing dan secara luar biasa menyaksikan lebih dari 130 pertempuran terjadi di sepanjang temboknya.

Terdapat sejumlah monumen menarik untuk Anda kunjungi, seperti General Tower dan 24-Eye Tower. Cukup mengesankan, tidak ada renovasi atau konstruksi yang dilakukan di sini sejak 1567. Meskipun tidak sepopuler bagian lain dari Tembok Besar, Gubeikou sangat ideal jika Anda mencari liburan yang tenang; ini memiliki banyak tempat mendaki yang indah dan atraksi sejarah menarik yang ditawarkan.

5. Simatai

Menjalar di sepanjang punggung bukit yang bergelombang di Pegunungan Yan, bagian Simatai di Tembok Besar terkenal dengan jurang curam yang menjalar ke kedua sisinya. Itu adalah satu-satunya bagian yang dapat Anda lihat menyala di malam hari. Mendaki di sepanjang puncaknya membuat pengalaman yang menggembirakan seperti Anda berjalan di udara. Satu bagian, Jembatan Langit, lebarnya hanya 40 sentimeter.

Di sepanjang dinding terdapat serangkaian menara pengawas, dengan beberapa di antaranya terletak hanya sejauh 50 meter. Dari sini, Anda dapat menikmati pemandangan yang menakjubkan. Selain hiking di sepanjang tembok, pengunjung juga dapat melakukan zip-lining dan melakukan perjalanan perahu di waduk terdekat hingga Menara Timur. Salah satu hal yang paling berkesan untuk dilakukan di Simatai adalah berjalan-jalan di malam hari dan berjalan-jalan dengan damai di sepanjang Tembok Besar China, yang diterangi cahaya memukau di langit malam.

Highlight: Fakta yang Bikin Takjub dengan Pulau Padar Labuan Bajo!

6. Huanghuacheng

Secara resmi dikenal sebagai ‘Tembok Besar Tepi Danau’, Huanghuacheng adalah satu-satunya bagian yang dibangun di samping badan air, dan beberapa di antaranya benar-benar terbenam di danau yang terletak di kakinya. Danau Haoming biru yang indah menonjol dengan menyenangkan di atas pegunungan berlapis hutan yang terletak di sekitarnya, dan Tembok Besar yang berkelok-kelok melintasi lanskap hanya melengkapi pemandangan yang sempurna.

Karena medan yang menantang, bagian tembok ini membutuhkan waktu 180 tahun untuk menyelesaikannya, dan sebagian besar belum dipulihkan sejak 1592. Dinamai sesuai dengan bunga liar kuning kecil yang indah yang menghiasi pegunungan di sekitarnya di musim panas, Huanghuacheng adalah bagian yang tenang dari dinding, dengan sedikit pengunjung. Dengan demikian, mendaki di sini di tengah pemandangan yang indah dengan hampir tidak ada jiwa lain yang terlihat adalah pengalaman yang luar biasa, dan naik perahu di danau untuk melihat dinding dari bawah adalah suatu keharusan.

7. Jiankou

Terletak sekitar 70 kilometer di sebelah utara Beijing, Jiankou adalah bagian Tembok Besar yang paling liar, paling berbahaya, dan karenanya paling menyenangkan untuk dijelajahi. Selesai dibangun pada tahun 1368, tembok tersebut belum dipulihkan lagi. Sebagian besar terletak dalam kerusakan, dengan tanaman, bunga, dan pohon ditemukan tumbuh dari batu bata yang hancur.

Jiankou adalah rumah bagi beberapa bagian tembok yang paling curam, dengan ‘Upward Flying Eagle’ dan ‘Heavenly Ladder’ yang sangat menarik untuk dinavigasi. Pemandangan gunung yang dipamerkan benar-benar di luar dunia ini. Saat mendaki di sepanjang bagian tembok yang liar namun sangat indah ini, banyak orang memilih untuk berkemah di atas bentengnya. Daya tarik bintang lainnya adalah ‘Beijing Knot’, yang merupakan titik di mana tiga bagian berbeda dari Tembok Besar China bersatu.

8. Badaling

Dibangun pada tahun 1504, Badaling adalah salah satu bagian Tembok Besar yang telah dipugar dengan baik, dan kedekatannya dengan Beijing menjadikannya bagian paling populer untuk dikunjungi di kalangan wisatawan. Karena itu, tempat ini menjadi sangat ramai dan tidak diragukan lagi merupakan bagian paling turis dari tembok sejauh ini, dengan banyak toko, restoran, dan bahkan kereta gantung yang ditawarkan.

Badaling masih memiliki daya tariknya, dan selama bertahun-tahun, Badaling telah dikunjungi oleh semua orang mulai dari Presiden Nixon hingga Ratu Elizabeth II. Sangat menyenangkan untuk berjalan-jalan, dindingnya yang menjulang tinggi menghadap ke beberapa pemandangan yang indah, dengan lereng gunung yang curam berjatuhan ke kedua sisinya. Karena kemudahan akses dan kekayaan fasilitas serta peluang berfoto, Badaling sangat layak dikunjungi jika Anda tidak punya waktu untuk menjelajah lebih jauh.

9. Jinshanling

Karena terkenal sebagai salah satu bagian tembok yang paling indah, Jinshanling telah lama menjadi daya tarik populer di kalangan pendaki, yang datang untuk menikmati alamnya yang murni dan pemandangannya yang menakjubkan. Terletak sekitar 130 kilometer dari Beijing di provinsi Hebei, bagian Jinshanling dari Tembok Besar adalah liar di beberapa tempat dan dipulihkan di tempat lain; Variasi inilah, sebagian, yang membuatnya begitu cemerlang untuk didaki.

Diselingi sepanjang 10,5 kilometer adalah 67 menara pengawas untuk Anda lihat; ini menampilkan berbagai macam gaya arsitektur yang berbeda. Biasanya dibutuhkan waktu sekitar tujuh jam untuk mendaki dari Jinshanling ke Gubeikou atau sebaliknya. Pemandangan Tembok Besar yang meliuk-liuk ke kejauhan melintasi punggung gunung, celah, dan lembah sungguh memesona.

10. Mutianyu

Meskipun lokasinya dekat dengan Beijing dan kekayaan pemandangannya yang luar biasa, Mutianyu jauh lebih sepi dibandingkan Badaling. Karena itu, ini adalah salah satu bagian paling populer di kalangan turis asing. Dikelilingi di kedua sisinya oleh tanaman hijau subur, Mutianyu jelas menjadi pemandangan yang indah saat melintasi pegunungan, dengan banyak menara pengawas dan benteng tersebar di sepanjang rute.

Untuk mengakses tembok, pengunjung dapat mendaki atau naik kereta gantung menuju bentengnya, dan bahkan ada wahana toboggan yang menyenangkan untuk turun lagi. Meskipun masih cukup turis dibandingkan dengan banyak bagian tembok lain yang lebih terpencil, dari waktu ke waktu, Anda masih dapat menemukan diri Anda mendaki di sepanjang Mutianyu dengan hampir tidak ada orang lain di sekitarnya. Menawarkan bagian Tembok Besar Tiongkok yang terpanjang dan telah dipugar sepenuhnya, Mutianyu adalah sebuah great tempat untuk mulai menjelajahi semua yang ditawarkan monumen megah ini.